Gowes Perih Sendirian dari Papahan Ke Kemuning Full Nanjak

Posted on Updated on

Dilihat dari judulnya mungkin cukup lebay, Iya karena memang saya gowes sendirian sejauh 64 Kilometer meski akhirnya ketemu sama pegoweser lain di Kemuning. Setelah sholat subuh berjamaan dengan ibu dirumah, pagi itu saya berangkat tepat pukul 5 pagi. Kali ini saya start dari rumah ibu di Karanganyar, setelah sore sebelumnya sengaja membawa sepeda dengan mobil dari kota Solo.

Memang sudah niat saya ingin bersepeda menuju ke arah Kemuning yang terkenal dengan perkebunan teh terbesar di Kabupaten Karanganyar. Gowes kali ini adalah salah satu gowes nostalgia saya, karena terakhir gowes ke arah Kemuning mungkin sekitar 1 tahun sebelum menikah.

Perjalanan dimulai dari Griya Papahan Indah melalui rute Sondokoro, Tasikmadu hingga arah simpang Bejen. Disini saya ambil jalur kecil khusus sepeda yang menuju Karangapandan. Setelah 10 tahun ternyata jalur ini sudah berubah banyak. Dulu jalan bergeronjal dan belum aspal, kini sudah menjadi jalan aspal yang merupakan surga tersendiri bagi para sepeda. Dengan penuh pemandangan sawah yang sangat hijau, elevasi jalan ini cukup berat dan rata-rata mentok di kecepatan 12-14 Kmh saja.

Setelah kurang lebih hampir 1 jam perjalanan dengan full tanjakan, akhirnya berhenti dulu untuk istirahat di Terminal Pasar Karangpandan. Terminal Karangpandan merupakan check point setelah Bejen dan Tugu Ngipik. Banyak sekali para pesepeda dari Kota Solo yang biasanya hanya berhenti disini  lalu balik lagi atau lanjut ke arah Tawangmangu / Kemuning.

Setelah istirahat untuk minum dan makan sedikit snack, Saya melanjutkan perjalanan lagi sendiri menuju arah Ngargoyoso. Di gerbang Ngargoyoso sebenarnya ditawarin sama rekan-rekan sepeda lain yang bertemu di Jalan untuk ikut gabung ke arah Tawangmangu, namun saya menolaknya karena niat saya memang ke Kemuning.

Nah mulai dari gerbang pintu masuk Ngargoyoso ini jalan mulai naik tajam. Sepeda saya yang hanya menggunakan 3 x 7 Speed udah mentok gearnya, Namanya masih bapak-bapak muda dan semangat muda ya gass terus pokoknya, karena waktu itu cuaca cukup mendukung, selain mendung juga hawanya dingin dan kabut dari Gunung Lawu juga lagi turun-turunnya.

Setelah sampai di kawasan Kampung Karet atau kurang lebih 2 Kilometer sebelum perkebunan teh kemuning saya disapa oleh goweser muda dan ditanya, ” mas mau kemana?, nyari teman nih gak ada barengan”, “ayo bareng aja mas”. Akhirnya kami melakukan perjalanan bareng (lumayan lah ada temennya dan bisa disuruh foto-foto he he he).

BTW Salam kenal mas Doni, semoga baca blog saya ya..

Setelah sampai kemuning dan foto-foto, kami melakukan perjalanan pulang dengan rute dari Kemuning – Dukuh – Kerjo – ( Waduk Gondang), salah satu waduk proyeknya Pak Jokowi  – Mojogedang, nah di Pasar Mojogedang ini saya dan mas Doni berpisah, dia menuju arah Karangpandan dan saya menuju arah kota Karanganyar.

Tadinya mau nyoto bareng, setelah di Pasar Mojogedang ternyata gak ada warung yang jualan Soto. Akhirnya kami memutuskan untuk menunda makan bersama dan saya gowes sendirian lagi. Tak terasa perut sudah mulai keroncongan, lalu saya putuskan untuk mampir di Waduk Delingan mencari Warung Gendar Pecel yang Enak di pinggiran waduk.

Nah, berikut adalah  rute hasil dari Strava  saya selama perjalanan gowes..

6 respons untuk ‘Gowes Perih Sendirian dari Papahan Ke Kemuning Full Nanjak

    mas bro said:
    7 Oktober 2021 pukul 8:10 AM

    wuih empat jam lebih

    pantat panas banget tuh 🙂

      mysukmana responded:
      8 Oktober 2021 pukul 5:25 AM

      malah gak terasa panas om, soalnya kalau nanjak gak on seatdle..dengkul aja yang tambah keras dan kemeng hehehe

    ibenimages said:
    6 Oktober 2021 pukul 3:49 PM

    Mantaaapp! 👍

      mysukmana responded:
      8 Oktober 2021 pukul 5:25 AM

      he he he, melatih otot kaki om

    Nasirullah Sitam said:
    6 Oktober 2021 pukul 7:50 AM

    Mantep tanjakane mas, cuma memang jalan utama ya, jadi banyak kendaraan roda empat juga.
    Kalau di Jogja, untuk mencapai elevasi 1000an lebih kudu naik arah merapi hahahahha.

      mysukmana responded:
      6 Oktober 2021 pukul 7:51 AM

      saya gak lewat jalan utama mas, tapi dari Bejen sampe karangpandan ada jalur kecil khusus sepeda..aspal dan sawah-sawah, kurang lebih 500 meter dari jalan utama jadi sejajar..

Yang Komentar Saya Doakan Banyak Rizkynya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s