Mampir Kulineran di Kedai Sunda, Cipayung

Posted on Updated on

#Culinary – Perjalanan dari Bogor menuju Cianjur kurang lebih menempuh waktu sekitar dua jam perjalanan. Apalagi saat saya melewati daerah puncak yang rawan macet , terlebih sehabis Jumatan dimana beberapa orang mulai melakukan perjalanan di akhir pekan.

Karena setelah Jumatan saya dan teman-teman belum makan, terlihat didepan sudah mulai macet, saya langsung melihat sisi kiri jalan terdapat resto ala Sunda, tak berpikir panjang langsung saja membelokkan mobil kea rah parkiran dari Kedai Sunda Cipayung.

Pertama kali datang disini saya sudah merasa sebenarnya, ini resto pasti harganya agak tinggian dibanding warung warung pada umumnya, pertama model warungnya unik terbuat dari bambu, kedua karyawannya banyak, ketiga masakannya fresh semua dan disajikan secara prasmanan (buffet) layaknya hotel berbintang meski terkesan sederhana.

Sajian makanannya cukup bersih, berbagai lauk tersedia disini dan bisa dinikmati dalam keadaan hangat, mulai dari aneka pepes ikan, olahan ayam, karedok, lalapan, aneka gorengan dan lain-lain. Sedangkan untuk minumannya juga terdapat minuman seperti es, wedang dan berbagai macam jus serta eskrim.

Lebih mantap lagi semua makanan disini disajikan secara anget, terlebih sambalnya yang macam-macam jenisnya membuat lidah ini semakin ingin menikmati kulineran sunda sambil dicocol ke sambal-sambal tersebut.

Pada waktu itu kami pesan beberapa menu seperti pepes , ayam, jerohan, lalapan, sambal dan beberapa gorengan. Hmm, nikmat dan kenyang pokoknya yang bisa tidak bisa kami dustakan. Nah, penasaran kan seperti apa? Langsung saja kalau pas lewat daerah Puncak Bogor bisa mampir ke alamat Jl. Raya Puncak Gadog KM. 75 No.75, Cipayung Datar, Kec. Megamendung, Bogor, Jawa Barat.

Bagaimana? Jalan-jalan ke Puncak Bogor Yuk dan Kulineran disana..

31 respons untuk ‘Mampir Kulineran di Kedai Sunda, Cipayung

    Rudi Chandra said:
    10 April 2020 pukul 12:10 PM

    Menggugah selera banget.
    Bikin laper.

    Messa said:
    5 April 2020 pukul 9:01 PM

    makanan itu kalo disajikan hangat-hangat emang makin mantep ya 🙂 apalagi sewaktu udara dingin 🙂

    ASRO.ONE said:
    4 April 2020 pukul 11:44 PM

    wah mantaf kak

    Phebie | Life Essentially said:
    28 Maret 2020 pukul 6:29 AM

    Kelihatan enak. Kalau badai Corona sudah mereda kepengin makanan di resto yang kayak gini…Salam.

    Himawan Sant said:
    26 Maret 2020 pukul 3:21 PM

    Kisaran berapa harga permenunya, mas ?.
    Kalau tau harganya ntar bisa aku notes kalau main ke Puncak Bogor lagi nyobain melipir ngariung kesana 🙂

      mysukmana responded:
      26 Maret 2020 pukul 3:31 PM

      Kmrn 1 porsi rata2 50an rb – 75rb..lumayan mahal hehehe

    Nasirullah Sotam said:
    18 Maret 2020 pukul 3:54 PM

    Warung sunda itu lalapannya mesti beragam ahhahaha. Lihat di sini hijau-hijau bikin pengen libas pakai sambal bawang

    Wiangga said:
    18 Maret 2020 pukul 12:59 PM

    mangga dituang

    bersapedahan said:
    16 Maret 2020 pukul 1:36 PM

    sepertinya saya pernah mampir di resto ini … memang rasanya oke dan tempatnya nyaman

    Si Ogie said:
    16 Maret 2020 pukul 1:25 PM

    Wuihhh udah lama ku ngga sundaan, sambelnya terlihat menarik sekali nih. Aku belum pernah coba makan dipinggir jalan tanpa rekomendasi orang. Pernah sekali saking kelaperan, makan di warung pinggiran di cipanas arah cianjur dan ternyata kecewa :(((.

      mysukmana responded:
      16 Maret 2020 pukul 1:26 PM

      Ini enak sih mas..cm agak mihil

        rynari said:
        1 April 2020 pukul 1:33 PM

        Mampir kedai Sunda nggak lupa incip pepes khas dan lalapannya. Makasih Mas, sharing ini.

    M Fikri Fakhrezy said:
    13 Maret 2020 pukul 4:53 PM

    wihh asik banget nih. apalagi makan bareng sm kluargaa

    salam arenapublik.com

    Afifah Mazaya said:
    13 Maret 2020 pukul 4:14 PM

    Udah lama nggak mampir ke resto Sunda. Suasananya memang beda.

    cicifera said:
    13 Maret 2020 pukul 12:36 AM

    ah saya sudah lama ga makan masakan sunda. di tangerang kota ada ampera, kya nya cuma satu xD lokasinya agak jauh sih dari rumah, hihi.. kangen juga dengan sambelnya, lalapannya, lauknya yang masih panas, hmm.. yum!

      mysukmana responded:
      13 Maret 2020 pukul 4:58 AM

      baru tau kalau Ampera itu keda sunda, kirain masakan sumatera kak ..

    morishige said:
    12 Maret 2020 pukul 11:06 PM

    Ayam gorengnya tampak menggoda. Mesti enak banget itu, Mas, kalau dicocol ke sambel. 😀

      mysukmana responded:
      13 Maret 2020 pukul 5:13 AM

      iya enak banget kak, cuma sayang itu ayam punya temen saya..he..he..he..
      kalao saya lebih pilih pepesnya sih..pedesnya nendang..

    bara anggara said:
    12 Maret 2020 pukul 9:55 PM

    darah sundaku meronta-ronta melihat makanan khas sunda..
    -Traveler Paruh Waktu

      mysukmana responded:
      13 Maret 2020 pukul 5:14 AM

      wah ternyata mas bara asli sunda yak..

    Frany Fatmaningrum said:
    12 Maret 2020 pukul 11:20 AM

    Wuaahhh, noted bangettt. Menggiurkan. Kalau aku sempetin mampir, aku bikin review-nya juga ah.

      mysukmana responded:
      13 Maret 2020 pukul 5:14 AM

      cuzz bu, langsung mampir kesini..

    Titik Asa said:
    12 Maret 2020 pukul 6:15 AM

    Ah bikin ngiler saja nih lihat foto-foto makanan yang tersaji.
    Ada rebus pete juga ya Mas, duh itu makanan bau tapi enak bin nikmatnya selangit deh…
    Ini kulineran yang mantaps pisan Mas.

    Salam dari saya di Sukabumi

      mysukmana responded:
      12 Maret 2020 pukul 6:18 AM

      Iya om..mantap memang sambalnya orang sunda. Btw kmrn Sukabumi gempa ya om..gmn keadaan, baik2 saja kan..

        Titik Asa said:
        12 Maret 2020 pukul 6:20 AM

        Iya Mas ada gempa. Tapi di rumah saya hampir tak terasa. Rupanya di daerah Kelapa Nunggal malah banyak rumah yang hancur, Mas.

        Salam,

    andriekw said:
    12 Maret 2020 pukul 4:44 AM

    Yummy….

      mysukmana responded:
      12 Maret 2020 pukul 5:19 AM

      langsung cuzz mas andriekw

    Rahma balci said:
    12 Maret 2020 pukul 2:52 AM

    sebagai orang sunda…lihat ini..lihat ini…*untung dalam kondisi sudah makan** kalau lagi lapar..bs halu pengen ke restorannya langsung

      mysukmana responded:
      12 Maret 2020 pukul 5:18 AM

      ternyata asli sunda ya buk…kalap pokoknya kalau makan sunda yang berbau lalapan dan pedes2

Yang Komentar Saya Doakan Banyak Rizkynya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s