Kuliner Palur, Nasi Goreng Babat Pak Ndut / Cak Bakrie

Posted on Updated on

#Culinary – Bismillah, Siapa sih yang gak suka nama masakan nasi goreng. Masakan asli asal Indonesia ini memang banyak sekali variannya. Kali ini saya mau mbahas tentang nasi goreng dimana lokasinya dekat dengan rumah yang saya tinggali yaitu Palur.

Palur adalah sebuah Kelurahan yang terletak di timur sungai Bengawan Solo. ( pintu masuk kota Solo kalau dari timur). Nah disini terdapat salah satu warung nasi goreng yang amat legendaris dan sudah bertahun-tahun di kenal oleh warga Palur dan sekitarnya. Nama warung nasi goreng tersebut adalah “Nasi Goreng Babat Pak Ndut / Cak Bakrie”. warung ini hanya menyediakan nasi goreng, tidak ada yang lain.

Setelah sholat maghrib perut terasa lapar, saya bingung enaknya makan apa ya yang agak berat, soalnya dari tadi siang belum makan, dan makan paginya di rapel jadi (Brunch). Lalu pikiran saya langsung terbayang “kalau makan nasi goreng sama babat kayaknya enak nih”..

Warung ini memang spesial menyediakan menu Nasi Goreng, yang terkenal adalah nasi goreng babatnya. Lokasinya tepat di barat Jalur Kereta Api Solo-Surabaya / di bawah Fly Over Palur sisi selatan jalan. Nah, rencana stasiun palur akan di alih fungsikan untuk stasiun komersil atau penumpang ( sekarang masih stasiun gudang / barang). jadi besok kalau turun dari kereta terus merasa lapar, bisa nih mampir di Nasi Goreng Babat Pak Ndut, tinggal jalan kaki saja dari stasiun.

Menu Nasi Goreng di Pak Ndut sebenarnya ada dua, bagi yang tidak suka dengan Babat (Jerohan Sapi) , para pecinta kuliner bisa meminta babatnya di ganti dengan suwiran ayam. yang lebih spesial lagi saat makan disini, kita juga bisa meminta pete. Cuma sayangnya pas saya kesana petenya sudah habis.

Warung emplek-emplek yang sederhana dan di awaki oleh dua orang bapak-bapak dan satu mbok mbok ini memang laris manis. Pas makan saya iseng bertanya “Sehari bisa berapa porsi buk?” , Beliaunya menjawab ” Kalau porsi gak bisa dihitung mas, tapi sehari rata-rata 16-20Kg beras”. wah lumayan juga..itung sendiri tuh berapa porsi jadinya?

Jangan heran kalau nyoba makan disini pasti antrinya lumayan, harus rela nunggu untuk bisa menikmati Nasi Goreng Babat, terlebih dengan petenya. Oh iya, waktu itu saya makan sendirian dengan pesanan Nasi Goreng Babat Puedess, 2 teh hanget dan 1 krupuk habisnya 21K. Lumayan murah kan?

Bagaimana? Dimana Nasi Goreng Favorit di kotamu kawan-kawan pembaca?

Iklan

24 respons untuk ‘Kuliner Palur, Nasi Goreng Babat Pak Ndut / Cak Bakrie

    Djangkaru Bumi said:
    27 Maret 2019 pukul 8:32 PM

    Kalau sampai antri lama, aduh keburu pingsan nih. Tapi tak apalah jika hasil menunya memuaskan.

    helmavania said:
    20 Februari 2019 pukul 10:38 PM

    Aku suka banget babat, wah bisa dicoba nih kalo pas ke Solo besok

      mysukmana responded:
      23 Februari 2019 pukul 2:18 PM

      dolan ke solo lah mak..cuma deket solo-klaten..

    otidh said:
    17 Februari 2019 pukul 12:37 PM

    Wah baru lihat ada nasi goreng yang pake sayuran kubis juga. Menarik.

      mysukmana responded:
      18 Februari 2019 pukul 2:06 PM

      iya kak..tapi ada beberapa orang memang gak suka sayuran kubis..
      kalau saya makan aja pokoknya heheeh

    ndiievania said:
    17 Februari 2019 pukul 9:37 AM

    Brunch nasi goreng kenyang banget dong ya mas 🤣
    Btw aku belom pernah coba nasgor babat, kyknya enak yaaa

      mysukmana responded:
      18 Februari 2019 pukul 2:07 PM

      nak nan pastinya mak..
      enak lagi kalau babat gongso..

    Wiwied Widya said:
    16 Februari 2019 pukul 8:26 AM

    Huaaahhh kayaknya enak tuh. Udah lamaaa bgt ga makan nasi goreng babat. Nge go food bs ga nih?

      mysukmana responded:
      16 Februari 2019 pukul 9:37 AM

      Bisa mak..itu banyal bpk2 gofood antri juga..

    mamakhumam said:
    15 Februari 2019 pukul 8:12 PM

    Wah..kapan2 nyobain
    Bukanya jam brp Mas?

      mysukmana responded:
      15 Februari 2019 pukul 9:55 PM

      bukanya jam 5 mak

    Andry Septian said:
    15 Februari 2019 pukul 6:34 PM

    🤩🤩nikmat nih , pas lewat palur mampir ahhh … makasih om info nya

      mysukmana responded:
      18 Februari 2019 pukul 2:07 PM

      terus kapan mas andri lewat ke palur?

    Ana ike said:
    15 Februari 2019 pukul 6:24 PM

    Haduh, nasgor babat. Menu favorit banget ini mah. Tapi kok ya Palur amat, haha

      mysukmana responded:
      18 Februari 2019 pukul 2:08 PM

      enak lagi kalau pas di salatiga mak ana..babatnya gedi2 disana.

    Anggara Wikan Prasetya said:
    15 Februari 2019 pukul 4:44 PM

    Wah, enak koyone ms..
    Tapi uadoh ndadak ning Palur..

    Tapi sepertinya pemberhentian yang pas kalau baru dari TW atau Sragen… Hatur nuhun wes infonya..

      mysukmana responded:
      23 Februari 2019 pukul 2:13 PM

      kudu di coba nek lewat mas anggara…

    saraneyrhiza said:
    15 Februari 2019 pukul 2:30 PM

    Berarti cuma dua menu aja nih..babat dan suwir ayam?
    Kalau ayam harganya berapa?
    Bukanya malem aja ya mas. Yah..sekarang kalau malem gak maem nasi

      mysukmana responded:
      15 Februari 2019 pukul 2:37 PM

      bak nen punya wordpress yak..iya cuma spesial dua menu saja..
      10K babat 14K kayaknya..soalnya gak ada daftar harganya hehee..k
      iya bukanya mulai jam 5 sore sampai habis..

    Ety Abdoel said:
    15 Februari 2019 pukul 2:17 PM

    Aku blm pernah nyobain pak. Banyak yang bilang enak. Besok-besok coba ah nasi goreng babatnya.

      mysukmana responded:
      15 Februari 2019 pukul 2:18 PM

      Kudu di coba mak. Kan deket sama Jaten

    Gallant Tsany Abdillah said:
    15 Februari 2019 pukul 10:05 AM

    Tapi setau saya, Palur nanti tetap nggak bisa turun buat kereta api jarak jauh. Mungkin kalau prameks atau kereta lokal. Paling enak ya kalau naik bis bisa langsung turun deket situ, jalan kaki sebentar. 😀

    Kalau di Yogyakarta ada beberapa nasi goreng yang enak, nasi goreng padmanaba jadi favorit. Ada juga nasi goreng Bu Ita deket kosan yang porsinya ekstra jumbo.

    Kalau diliat, kayaknya itu nasi goreng ala jawa tengahan yang warnanya coklat gitu ya?

      mysukmana responded:
      15 Februari 2019 pukul 2:19 PM

      iya kak, kalau pramex berhenti disini kan aku jadi deket mau ke Jogja…
      kalau aku dulu belu nasgor babat deket lempuyangan malah di godani banci ngamen awake keker2…
      iya mas Gallant, gogoreng jowo..

Yang Komentar Saya Doakan Banyak Rizkynya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s