Menikmati Polo Piastra, Bistik Iga Sapi Canton dan Papeda di BWP Solo Baru

Posted on Updated on


#Culinary – Awal tahun kemarin saya menghadiri salah satu hotel di wilayah Solo Baru, yaitu  Best Western Premier Solo Baru. Salah satu hotel berbintang yang menurut saya cukup mewah ini memperkenalkan menu Food and Baveragenya yang akan tersedia hingga Maret mendatang.

Setelah sholat dhuhur melajulah saya ke BWP yang jaraknya tidak terlalu dari kota Solo. Karena lagi santai akhirnya saya bisa meluangkan waktu untuk ikut mencicipi masakan yang bagi saya sangat selera Nusantara. Beberapa menu tersebut diantaranya adalah Polo Piastra, Bistik Iga Sapi Canton dan Papeda.

Pertama saya bahasa makanan yang pertama dulu nih, yaitu Polo Piastra. Namanya saja Polo tentu saya jadi teringat kaos yang kadang saya pakai yaitu Polo merk itali yang terkenal itu. Polo Piastra adalah makanan italia dimana berupa mie bayam yang di padukan dengan telur mata sapi serta brokoli. Secara kasat mata menu ini mirip mie ayam hot plate yang sering saya makan di pinggir jalan sih. Namun perpaduan bumbunya yang di racik khusus oleh chef hotel sekelas BWP tentunya membuat cita rasa berbeda. Hmm ummy banget pokoknya.

Berikutnya adalah Bistik, kalau di kota Solo, Bistik yang terkenal adalah Bistik Solo. Meskipun banyak sekali pedagang kuliner yang menjual menu satu ini. Bistik Iga Sapi ala BWP tentunya sedikit berbeda. Di masak dengan ala china serta bumbu Ala Canton membuat bistik ini sangat enak banget, daging empuknya membuat saya ketagihan.

Satu lagi yang makanan cukup aneh, jujur saya belum pernah ke Papua, tapi disini saya bisa merasakan menu masakan Papua yang jauh  di ujung timur Indonesia Raya tercinta ini. Nama makanannya yaitu Papeda. Papeda adalah makanan olahan dari ikan dengan kuah berwarna kuning yang di padukan dengan tumis, daun papaya, kerupun dengan makanan pendamping Sagu. Sagunya yang kayak berlendir itu bikin saya ketagihan hahaha, enak sih..

Selain makanan saya juga icip-icip minumannya yang lagi hit yaitu moctail Gavin Green yang didalamnya terdapat buah kiwi yang di blen bersama soda, honey dey melon, basil sheed dan daun mint. Sehingga siang hari panas nan bolong itu bisa berasa seger.

Oh iya, untuk soal harga, per menunya harganya 50K untuk Polo Piastra, Papeda, 55K dan 85.000 untuk Bistik. Sedangkan minumannya 35K-85K. yang penting as muslim munumlah yang bebas alkohol kalau di hotel, okey.

Iklan

24 respons untuk ‘Menikmati Polo Piastra, Bistik Iga Sapi Canton dan Papeda di BWP Solo Baru

    Harian Anak Tertua said:
    5 Februari 2018 pukul 4:06 PM

    Kuliner Solo..
    Btw mas di solo ya?

      mysukmana responded:
      5 Februari 2018 pukul 5:19 PM

      iya mbak fizah..saya di Solo

    Gallant Tsany Abdillah said:
    4 Februari 2018 pukul 10:07 AM

    Uwiiihh. Bisa makan papeda tanpa harus jauh jauh ke Papua. Mantaaappp

      mysukmana responded:
      5 Februari 2018 pukul 7:15 AM

      alhamdlh rizky om

    Deddy Huang said:
    3 Februari 2018 pukul 10:04 AM

    gurih sekali ya semua hidangannya 🙂

      mysukmana responded:
      10 Februari 2018 pukul 2:53 PM

      iya mas deddy huang..sedap semua

    B.S. Totoraharjo said:
    3 Februari 2018 pukul 9:43 AM

    aku kok justru tertarik sama ndok ceplok sama kerupuknya toh mas, warnane jan uayu…. cak. menggoda untuk di kriuk

      mysukmana responded:
      24 Juli 2019 pukul 10:47 AM

      apalagi kalau setengah matang mas, enak memang..lumer lumer gimana gitu..

    Pram & Amelia said:
    2 Februari 2018 pukul 8:37 PM

    duuuh belum pernah dong makan papeda!! penasaraaannn

      mysukmana responded:
      3 Februari 2018 pukul 4:57 AM

      pastinya enak kak..sebenarnya sama saja sama masakan disini, cuma bedanya gak pake nasi tapi pake sagu

    Yesi Intasari said:
    2 Februari 2018 pukul 1:51 PM

    wah aku penasaran dengan menu Papeda kuomplit seperti itu, kelihatannya enak banget dan katanya cara makannya agak tricky ya? hehe

      mysukmana responded:
      24 Juli 2019 pukul 10:48 AM

      papeda ak juga baru kali ini kak Yesi

    adelinatampubolon said:
    2 Februari 2018 pukul 8:05 AM

    polo biastra itu spageti atau pasta gitu yach. aku kirain hot plate ayam karena pastanya ketutupan telor hehehehe. tapi tampilannya menggoda bangat dech.

      mysukmana responded:
      2 Februari 2018 pukul 10:22 AM

      spageti kak adel…iya kayak mie ayam hotplate..tapi rasanya lebih ke barat baratan…
      brokolinya juga enak..

    alrisblog said:
    1 Februari 2018 pukul 10:28 PM

    Kang, makanannya bikin ngeces hehehe

      mysukmana responded:
      2 Februari 2018 pukul 10:21 AM

      langsung di lap mas hahaha..
      iya ini enak banget masakannya..sumpah yummy gitu pokoknya kak

    @nurulrahma said:
    1 Februari 2018 pukul 5:42 PM

    yummyyyy pengin ke Solo lagiiii kulinernya enak2

      mysukmana responded:
      2 Februari 2018 pukul 10:21 AM

      kapan ke solo mbak nurul..kabar kabar ya klo kesini

    maswar said:
    1 Februari 2018 pukul 9:17 AM

    aku pilih kuah yang ada bawang gorengnya saja om

      mysukmana responded:
      1 Februari 2018 pukul 1:16 PM

      itu juga enak sekali kak…

    Anonim said:
    1 Februari 2018 pukul 7:12 AM

    kuliner yg khas solo,tradisonal rekomended di mana ya?

      mysukmana responded:
      1 Februari 2018 pukul 1:15 PM

      Kuliner yang khas ya nasi liwet, angkringan, serabi notosuman, tengkleng dll..

Yang Komentar Saya Doakan Banyak Rizkynya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s